Warning...!!! Isi di blog ini bisa menyebakan Serangan pada Jantung anda sehingga detak jantung anda berdegup keras, Sesak Nafas menahan Birahi serta kaku dan Kejang-kejang di bagian Otot Sensistif anda. siapkanlah selalu seperti tisyu dan handuk di dekat anda.

Prolog

Konjungi Forum JC3 : lebih lengkap dan lebih update

http://www.jc-three.com


cewek bugil, koleksi gambar bugil, Video Bokep 3GP, Video Bugil, Foto Bugil,Video 3gp ngentot dan video 3gp sekandal anak SMA, sekandal Anak SMP, ngentot di kebon ngentot di sungai, sekandal karyawan, pengusaha,
pasangan muda muda, suami istri, rekaman video pribadi, ngentot di kantor, video bokep 3gp spesialnya adalah Video 3gp Ngentot anak sekolah.Girl Naked, Naked image collection, Video Blue Film 3GP, Video Naked, Foto Naked, Video 3gp Make Love video 3gp sekandal and high school children, junior sekandal Children, Make Love in Make Love in the river bed, sekandal employees, businessmen, young couples young couple, personal video recording, in the office Make Love, Blue Film 3gp video is spesialnya Video 3gp school girl Make Love.

Rabu, 16 September 2009

Bersama Gadis SPG Mth

Ini adalah sebagian dari pengalaman nyata gw, dengan sedikit tambahan disana-sini, dengan harapan bisa dijadikan inspirasi buat temen-temen yg mau pdkt sama mbak-mbak para SPG-SPG yg cantik-cantik dan bohay-bohay. Enjoy bro….

Bersama Gadis SPG Mth
================================================== =============
Karya : dodol, -

Perasaan gw punya baju kerja hanya itu-itu aja, udah lama niatan buat beli kemeja baru, tapi selalu gak ada waktu. Praktis kalau weekend gak sempet-semet terus, karena hari sabtu ikutan bultang ama tetangga, hari minggunya main tenis bersama temen-temen kantor. Sorenya kalau gak kecapean paling nonton ama pacar. Tadinya kepikir mau beli baju ama pacar, tapi takutnya malah doi yang minta dibeliin macem-macem, kan jadi tekor, h ehe.. dasar pelit ya.

Niatan beli baju itu baru dapet terlaksana hari Rabu itu, habis meeting ama bos-bos direksi, gw punya kesempatan cabut dari kantor, rencana ke mall yang deket-deket rumah, jadi bisa sekalian pulang. Sampailah gw di fashion store – “mth” gw liat-liat keliling-keliling nyari-nyari baju kemeja yang cocok, tiba-tiba pandangan gw berhenti bukan pada baju, tetapi pada sosok indah kira-kira 165/47 kelihatan tinggi semampai, putih, cantik, dengan makeup tipis, begitu seksi dan menggoda, berdiri didepan gw yg lagi beresin kemeja-kemeja yang dicoba oleh calon pembeli yg kyknya gak jadi beli. “siang mas, silahkan diliat-liat kemejanya, lagi banyak diskont lo.” Kata gadis itu, sambil tetep tangannya melipat beberapa baju. “iya mbak, ini lagi nyari2 kemeja, bingung, habis semua bagus-bagus, jadi saya susah milihnya, bisa tolong dicarikan yg cocok buat saya mbak?” gw mulai keluarin salah satu jurus Ssi. “mas suka warna apa?”, “saya suka warna hijau”. Selesai beresin baju yg tidak jadi dibeli, tangannya dengan cekatan meraih beberapa kemeja dari gantungan. “yang ini, dicoba mas, kayaknya cocok deh,” sambil tangannya memberikan kemeja ke tangan gw. Sekilas gw ngelirik pada pangkal toketnya, upss.. lumayan juga, 34B. Gw gak langsung menjawab, tapi langsung menerima baju itu dari tangannya dan hanya tersenyum, “oks deh, saya coba dulu ya, dimana ruangan buat nyobanya?”, “disana paling pojok belok kanan”, kata dia. Di dalam ruangan kamar ganti, gw gak coba bajunya tapi hanya gw pasin di bahu aja, biar cepet2 bisa ngobrol lagi ama si SPG itu. Jadi, gak berapa lama gw dah ada lagi di depan dia. “gimana mas?, serasi kan?, pas ukurannya kan?”, “iya mbak, saya ambil yg ini”, dengan girang si gadis, menuliskan nota buat gw. Berikutnya gw melancarkan pendekatan pada calon mangsa gw ini. Tinggal dimana?, kerja sampe jam berapa?, udah lama kerja disini?, pulangnya di anter pacar ya? Itu beberapa pertanyaan standar yg biasa gw pakai buat awal-awal Ssi. Selain dengan lancar menjawab pertanyaan2 gw, dia malah curhat, dari mulai masalah kerjaan sampe masalah keluarga. Hingga kita menjadi akrab, banyak SPG-SPG lain yg melirik disaat kita ngobrol, tapi gw dan doi gak begitu peduli, karena posisi kita kebetulan dipojokan, agak sedikit terhalang oleh pilar gedung mall, juga oleh etalase dan gantungan2 baju. Kemudian,tanpa gw mintapun, dia dengan tulus memberikan nocannya ke gw, berikut namanya dia tulis dibalik secarik kertas : Rena 0816-xxx-xxx. Gw pun ngasih no hp gw, dengan miss call no tlp tersebut.


Selang dua hari berlalu, hari Jumat pagi, sebelum berangkat kerja, gw liat di hp ada sms mampir ke hp gw… dilihat ternyata dari Rena. “mz, bisa anter pulang gak, Rena gak dijemput adik, motornya dibengkel, jam 2an siang ya,” agak berat juga gw mau oks in, karena di kantor gw masih ada kerjaan yg harus gw selesaikan. Tapi karena kebayang putih dan cantiknya cewek ini, gw coba kebut kerjaan gw, hingga bisa selesai tengah hari, lalu gw e-mail reportnya ke si bos. Si Bos kyknya gak begitu ngecek kerjaan gw, hanya mereply thanks dan good job aja, dan si bos bilang mau diskusiin hasil kerjaan gw after weekend which is hari Senin.

Habis makan siang, gw ambil mobil diparkiran, langsung meluncur ke tempat Rena kerja. Nyampe disana sekitar jam 13:40, doi kyknya belum keluar. Gw telp, ktnya masih ganti baju. Gw bilangin nunggu di Solari***, salah satu resto yg ada satu lantai dibawah “mth”. Sambil nunggu, gw mesen dua minuman dua2 nya jus. Selang beberapa lama, Rena muncul juga, pakai baju tanktop merah menyala, sangat ketat, sehingga sembulan toketnya begitu kelihatan menambah keseksian ini cewek, bawahnnya dia pake rok span seragam mth, kayknya dia gak ganti roknya, hanya setelan atasnya saja. “Hi mas Dody”, “hi juga Ren”, tangan kita bersalaman, “gimana kabarnya?, motornya kenapa bisa dibengkel”, “baik mas, iya motornya kyknya salah isi bensin, beli bensinya dipinggir jalan, jadi mesinnya harus dibersihin,” “mas ko bajunya dah dipake sekarang, tuh cakep kan?, “iya kan Rena yg pilih…”gw puji dia, biar tambah pdkt, ini juga salah satu jurus lho. “gw dah pesenin jus melon,” kamu mau pesen makanan engga?, kamu belum makan kan Ren?” , “boleh mas, gw mesen nasi goreng, tapi nanti bantuin ya, soalnya Rena gak bisa makan banyak2, takut gemuk… h ehe…” sambil nunggu pesenan datang kita ngobrol-ngobrol lagi. “Kemarin Rena sebel banget deh,.. ada cowok yg mau beli baju 4 potong,..dah dikasih bon, eh.. gak tahu kemana, dia gak ke kasir untuk bayar..”, itu salah satu cerita Rena yg kita obrolin, sampe pesenan makanan datang. “ayo mas, kita berdua aja, Rena pasti gak habis”, “suapin ya, he he.. gw candain dia?”, “ih .. mas manja deh”, Tapi bener, sesekali selesai dia menyantap nasi gorengnya, dia suapin gw..” wah berasa romantis banget deh, padahal kita baru sekali ini nge-date. Dalam hati gw, kayaknya ini cewek bisa gw prospek lebih lanjut deh.

Feeling gw ternyata gak salah, selesai makan, kita jalan ke parkiran, buat ambil mobil gw. Nah disitulah, kejadian yang “diinginkan”kan pun terjadilah. Setelah nyalain mobil, dan nyalain ACnya, sebelum jalan, gw pura-pura salah pegang perseneling, yg gw pegang adalah pahanya Rena, sambil sedikit gw usap nakal. “Eh sorry Ren… salah pegang ya.. harusnya ini ya… sambil gw menunjuk ke arah perseneling.” “mas.. gpp ko, kalau megang yg ini juga,… asal…?” “ asal apa Ren”, “asal diterusin, jangan nanggung”, sambil mengerling matanya, jadi kayak binal gitu deh”, gw ngeri juga ngelihatnya, tapi, nafsu yang ada diri gw mengalahkan akal sehat gw, yang akhirnya membawa gw dan Rena ke sebuah motel di daerah kramatjt***.

Sebelum bertanding, biasa gw pesen minuman dan makanan dulu. Dimulai dari kiss-kiss, FK, kemudian kita saling menelanjangi satu sama lain. Ganas banget ini cewek, gw diciumin mulai dari pangkal atas, hingga kaki, terakhir dengan sangat menikmati, gw di BJin sampe ke liang sunhole, sampe gw ngecrottsss. Tengah asik-asiknya, gw muntahin sperm gw, pintu ada yg ngetuk, eh.. tahunya yg nganter minuman dan makanan, ya udah akhirnya kita istirahat bentar, minum-minum dan makan, padahal gw merasa si Rena lagi terangsang berat, habis nge-BJ gw.

Selang beberapa menit kemudian acara kita lanjutkan, gw gak kalah agressif, giliran gw yang melumat habis tubuh langsing dan sekelnya Rena, hingga dia meracau.. dan bilang.. “masukinnnn mazzz, masukin mazz, Rena gak nahan.”. Pasang caps, mulailah ritual yg selalu gw harapkan dan impikan,.. Missionary, kemudian Doggy, WOT, doggy lagi, Missionary lagi,… dan terakhir WOT…. Gw ngecrottsss. Kalau Rena, dah dari tadi, gw liat dia kejang-kejang mulu, yg disertai erangan-erangan kenikmatannya dia. 2 kali pertempuran terjadi berikutnya, hingga kita sama-sama lemes. Gw anter pulang, disertai beberapa lembaran rupiah sekedar buat jajan dan gantiin biaya motornya yg dibengkel, gw bilang begitu ke Rena. Rena sangat menolak tadinya, karena dia tegaskan bukan perek, dia hanya ingin have fun aja, melepaskan kepenatan Jakarta. Tapi dengan sedikit meyakinkan bahwa ini bukan berarti bayar dia,.. akhirnya dia menerima juga lembaran-lembaran rupiah dari gw.

The END.
 

©2009 Cerita Sex | by TNB