Warning...!!! Isi di blog ini bisa menyebakan Serangan pada Jantung anda sehingga detak jantung anda berdegup keras, Sesak Nafas menahan Birahi serta kaku dan Kejang-kejang di bagian Otot Sensistif anda. siapkanlah selalu seperti tisyu dan handuk di dekat anda.

Prolog

Konjungi Forum JC3 : lebih lengkap dan lebih update

http://www.jc-three.com


cewek bugil, koleksi gambar bugil, Video Bokep 3GP, Video Bugil, Foto Bugil,Video 3gp ngentot dan video 3gp sekandal anak SMA, sekandal Anak SMP, ngentot di kebon ngentot di sungai, sekandal karyawan, pengusaha,
pasangan muda muda, suami istri, rekaman video pribadi, ngentot di kantor, video bokep 3gp spesialnya adalah Video 3gp Ngentot anak sekolah.Girl Naked, Naked image collection, Video Blue Film 3GP, Video Naked, Foto Naked, Video 3gp Make Love video 3gp sekandal and high school children, junior sekandal Children, Make Love in Make Love in the river bed, sekandal employees, businessmen, young couples young couple, personal video recording, in the office Make Love, Blue Film 3gp video is spesialnya Video 3gp school girl Make Love.

Rabu, 16 September 2009

Abis makan yoghurt

Abis makan yoghurt
=================
Karya : ines,-

Minggu siang Ayu ngajakin aku untuk minum yoghurt d mal. "Din, ada counter yoghurt baru, nyobain yuk". "Aku lagi bete nih, tapi lagi bokek, belum ada kiriman ortu". "Don't worry, aku yang traktir deh." "Banyak duit kamu, baru dikasi ma om kamu ya". "Yoi". "Aku tuker dulu ya". "Gak usah lah, kamu seksi kok kalo pake celana pendek dan tanktop gitu. Sapa tau ada om yang naksi kamu. Katanya pengen maen ma om om". "Cobain aja ndiri deh". Ayu memang getol banget ngajakin aku maen ma om om. Selama ini aku cuma maen ma cowokku aja. Sekarang ini dia sering banget ninggalin aku keluar kota ngurus kerjaannya. Maklum deh dia dah kerja sedang aku masi sekolah. Makanya aku bete ma cowokku.Minggu gini aku sendirian, bengong, gak ada yang ngelonin, gak ada yang ngajaki jalan2. Maka kupikir lebih baik aku nenangin diri, ikut ma Ayu, ditraktir lagi, siapa tau ada om om yang tertarik ma aku. Mikir gitu, semangatku naek lagi.

Gak lama kemudian kita dah nongkrong di counter yoghurt. Baeknya masi kebagian meja biar agak dipojok juga. Maklum deh, counter baru pasti diserbu customer, pengen ngerasain makanan/minuman baru, kalo enak bakal rame terus, kalo enggak ya wasalam deh, bakalan tutup akhirnya karena customernya gak dateng2 lagi. Sembari mencicipi yoghurt yang dah dibeli Ayu, kita browsing pake mata keseluruh penjuru tempat duduk didepan counter yoghurt itu. Sampe pandangan mataku bertabrakan dengan sesosok pria ganteng yang kebetulan juga memandang kearah kita ber 2 dengan senyum2. "Din, liat deh kearah jam 3. keren banget tu om". "Iya Yu, aku juga dah liat". "Tu dia senyum2 tuh, aku satronin ya". "Nekat kamu Yu". "Kalo gak nekat ntar dia naksir cewek laen, kan disini banyak abege Din". Memang sih, di counter itu banyak abege cewek yang lagi nongkrong. Ayu langsung melambaikan tangan kepada om om itu. Si om melambai juga, dia bangkit dari kursinya, membawa minumannya dan beranjak ke meja kita."Bole join?", tanyanya sembari senyum. Matanya jelalatan memandangi belahan toketku yang menyembul dari balik tanktopku. "Ih, si om belon kenalan, matanya dah blanja", goda Ayu. "abis montok banget sih, jadi otomatis mataku mampir. Aku ....(dia nyebutkan namanya)". "Oh, om ... toh. Om pernah nulis di situs ya om. Asik tuh critanya, ampe kepengin Ayu kalo baca". "O Ayu toh namanya. Yang montok ini namanya sapa?" "Dina om, Ayu juga montok kan om", jawabku. "Iya dua2nya montok, napsuin banget". "Ih, si om, belon apa2 dah napsu ma kita", Ayu agresif sekali nimpali omongan si om. "Kamu suka juga baca crita yang aku posting", si om nanya lagi ke aku. "Si om neh, merhatiin Dina terus, Ayu dicuekin. Ya udah deh, Ayu jalan dulu ya, om nemenin Dina aja, dia lagi bete". "Yu..." aku protes, tapi Ayu dengan mengedipkan mata membawa minumannya meninggalkan meja. "Udah biar aja Ayu pergi, kan ada aku", si om menghiburku. "Kamu kuliah?" "Enggak om, masi sekolah". "Kelas brapa". "Kelas 1 om". "Wah abege banget dong ya, tapi dah montok banget . "Mangnya kalo abege gak boleh montok ya om". "Ya gak apa si, malah asik kan ditemenin abege montok, seumur kamu dah montok banget. asik dong cowoknya". "Biasa aja tuh om". "Kok biasa aja". "Buktinya minggu2 gini Dina ditinggal2". "Mangnya cowok kamu kemana?" "Dia ngurus kerjaannya om". "Oh dah kerja toh, beda umurnya jauh dong ma kamu". "Jauh banget om, tapi Dina suka kok ma cowok yang dah mateng". "Ma aku suka juga dong". "Iya om, kata Ayu lebi asik ma om om". "O kamu belon perna toh ma om, kalo Ayu sering ya". "Iya om, Ayu dah pengalaman ma om om, makanya dia brani banget kan dadahin om", "aku suka ma abege kalem kaya kamu, kalo agresif suka ngebetein akhirnya". "Masak si om, Ayu gak perna tu ngebetin aku". "Iya ke kamu gak ngebetein,kalo ke aku bisa ngebetein banget kalo nuntut macem2. Udah ah, gak usah ngomongin Ayu, kita cari tempat yang asik buat ngobrol yuk." "Kemana om". "Ke apartmenku yuk". "Mangnya om tinggal sendiri ya". "Iya, jadi gak bakal ada yang ganggu kita. Kamu mesti buru2 pulang gak?" "Gak om, Dina kos kok". "Ya udah, jadi kita gak diburu2 waktu dong ya. Dah makan belon, aku laper nih". Aku nurut aja diajak si om makan. "Kamu suka makan apa Din". "apa aja juga suka kok om". "Kalo sosis suka juga dong ya". "Sosis?" mula2 aku gak ngerti maksudnya, kemudian ngeh juga. "Ih om, siang2 gini dah piktor ih". "Suka gak?" "Gak tau ah". Sambil akan kita ngobrol aja ngalor ngidul. "kamu tinggal ma cowok kamu ya Din". "cuma satu kos aja"."Suka maen dong". "Maen apaan om". "Ya maen yang nikmatlah, maen apa lagi". "Aku cuma mengangguk. "Sering?". Kembali aku menggangguk. "Kok pengen maen ma om om". "Kan tadi Dina dah bilang, kemakan omongan Ayu, kalo maen ma om2 sensasinya beda, Jadi pengen nyoba deh. Lagian lagi bete neh ndirian". "Ya udah, jangan bete lagi ya, kan dah ada aku". Demikanlah sambil ngobrol, akhirnya semua makanan dan minuman yang dipesen dah pindah keperut, kenyang. "Kita mo kemana lagi Din, mau blanja gak". "Mangnya om mo blanjain Dina". "Buat abege montok kaya kamu, apa sih yang enggak. Mangnya kamu mo beli apaan, pakean ato kebutuhan sehari2". "Dua2nya om, bole gak". "Bole aja, yuk ke supermarket dulu". Aku diblanjain kebutuhanku sehari2 kaya odol, sabun, rinso dan sejenisnyalah. Abis itu dia naruh blanjaanku ke mobil dulu. "Tenteng aja om, gak banyak kan blanjaan Dina". "Repot, kita kan gak buru2 ini, daripada nenteng2, nanti mo milih baju jadi ribet". Aku nurut aja ketika digandengnya ke tempat parkir dan menaruh blanjaannya di bagasi mobilnya. "Mobil om bagus, kaya orangnya". Dia cuma tersenyum aja aku puji. Di department srore aku beli blus dan jins saja, yang memang hari2 aku pake. "Gak beli daleman Din". "Malu ah ada om". "Napa malu, nanti kamu kan milih ndiri, aku gak ikut ke counternya". Ya udah, karena aku perlu juga ya aku carilah bra dan cd. "Besar ya Din toket kamu, pantes montok gitu", bisik si om ketika melihat nomer braku di kasir. Aku diem aja, malu juga dibacain nomer braku. "Skarang mo kemana lagi Din, masak jam segini mo pulang. Kito nonton aja yuk". Aku mengiyakan aja ajakannya, ketika dia ngajaki nonton film drama. Sebenarnya aku gak suka film drama, tapi namanya diajak ya ikut aja. Lagian pasti di bioskop si om gak nonton filmnya deh.

Kebetulan bioskopnya gak penuh, jadi kita bebas milih tempat duduk. Si om milih tempat yang agak mojok, misah dari penonton yang laen. Bener dugaanku, ketika filmnya maen, si om mulai ngelus2 pahaku. "Paha kamu mulus banget deh Din". "Ah om, biasa aja, katanya mo nonton kok malah ramah gini seh". "Ramah?" "iya om rajin menjamah", jawabku geli. Mendengar itu dia malah meremas pahaku. Elusannya makin gencar. "Om geli neh". "Geli pa pengen yang laen". Aku diem saja, dia merenggangkan pahaku, tapi karena terbatasi tempat duduk, ya renggangannya gak bisa lebar2. Tapi tangannya langsung menyusup diantara ke 2 pahaku dan mengelus2, makin lama makin keatas, sehingga tangannya kejepit diantara 2 pahaku. "Om, geli..." Dia gak peduli lenguhanku, terus saja tangannya dipaksakan keatas selangankanganku, sampe dia menggosok area memekku, gak persis amat karena tangannya terjepit ke 2 pahaku dan masih terhalang celana pendek dan cd ku. Tapi itu dah cukup untuk membuat aku menggelinjang karena tersentuh2 juga bagian paling sensitif di selangkanganku. "Ooom...", lenghuhku lagi. Dia memegang tanganku dan diletakkannya di selangkangannya. Terasa sekali ada sesuatu yang mengeras didalem celananya. Segera kuremas pelan, terasa besar dan keras sekali. "Om, besar banget", bisikku. "Mangnya cowok kamu punya kecil ya". "Besar sih om rasanya, tapi gak ada apa2nya dibanding om punya". "Wah masi sempit sekali dong kamu ya Din, biasanya cuma kemasukan yang kecil", bisiknya sambil mencium pipiku. Tangannya dilepaskan dari jepitan pahaku, aku dirangkulnya. Mukaku diarahkan kemukanya dan dengan pelan dia mencium bibirku. Tangan satunya mulai mengelus2 toketku dan kemudian meremasnya pelan. "Oom..." aku melenguh lagi. "Napa Din, udah pengen ya. Cewek yang kumisan kaya kamu pasti napsunya besar, jembut kamu lebat ya Din". Memang ada kumis tipis diatas bibir mungilku. "kok om tau sih, dah pengalaman ya om". "Aku suka ma cewek yang jembutnya lebat". "Napa om", "Napsunya gede, jadi liar banget kalo dah napsu". "Abis enak sih om". Kembali dia mencium bibirku, kali ini dengan napsu, remasan di toketku makin keras. Kemudian tangannya yang merangkulku, menyusup kedalam belahan toketku, braku dan meremas langsung toketku, ciumannya makin ganas. Aku terangsang juga karena ulahnya, apalagi ketika pentilku yang dah mulai mengeras diplintir2nya. "Oom...", kembali aku melenguh. "Napa Din". "Tangan om nakal banget de". "Bikin kamu napsu ya, kamu dah pengen ya Din". Aku diem saja, malu kalo bilang iya. "Toket kamu besar gitu karena sering diremes ya Din, tapi pentil kamu masi imut, mangnya gak suka diemut ya". Suka kok om, toket Dina memang gede dari sononya kok". "Pasti cowok kamu gemes kalo ngeremesnya ya". "Sama kaya om".

Aku membales kelakuannya dengan terus mengelus dan meremes kontolnya yang sudah sangat keras itu. "Om, Dina kocok langsung ya", kataku sambil membuka ikat pinggangnya dan menurunkan ritssluiting celananya. kontolnya gak cuma besar tapi panjang banget. kepalanya nongol dari bagian atas cdnya yang minim. Segera kepala kontolnya kuelus dan kuremes, kemudian kukocok2 pelan. Giliran dia yang melenguh, "Din, nikmatnya". "Om, Dina emut mau gak". Dia menoleh kekiri kanan melihat situasi. Keliahatannya aman, "Mau banget Din". Aku segera jongkok didepannya, celana diturunkannya sedikit supaya kontolnya terbebas dari cd nya. Besar dan panjang sekali kontolnya. "Om, perkasa banget deh kontolnya". aku genggem kontolnya dan mulai menjilati kepalanya, lubang kencingnya menjadi sasaran jilatanku yang pertama. karena kondisi gedung yang gelap, aku leluasa mengerjai kontolnya. Dia menggeliat2 ketika lubang kencingnya aku jilati, kemudian kepalanya aku masukkan ke mulutku dan mulai kuemut2 pelan, sementara itu kontolnya kukocok2 turun naik. Makin menggeliat2 dia, kepalaku mengangguk2 mengeluarkan kepala kontolnya dimulutku sembari kusedot keras, dia makin menggeliat dan makin sering melenguh pelan. "Din kamu pinter banget deh ngemutnya, diemut mulut atas aja dah nikmat gini, apalagi diemut mulut bawah kamu yg masi sempit itu ya. Padahal kamu masi muda gini". Kepalaku menggangguk makin cepet sehingga kepala kontolnya pun makin cepat kluar masuk mulutku sembari kusedot2. "Din udahan". "Napa om, dah mo ngecret ya, ngecret aja dimulut Dina, ntar peju om Dina telen". "Gak ah, ntar ngecretnya di memek kamu aja, jauh lebi nikmat. Boleh kan". "Boleh banget, cowok Dina juga ngecretnya dimemek Dina kok om". "Kamu gak takut hamil". "Kan pake obat kalo Dina lagi subur om. Justru kalo lagi subur, napsu Dina besar om, lebi nikmat jadinya". "Skarang lagi subur". "Iya om".
"Pantes napsu kamu besar gitu, dikilik dikit ja dah napsu gitu, bawa obatnya". "Ntar minumnya dikos aja kalo dah om anter pulang. Mo diterusin gak om diemutnya". "Gak usah Din, nenangin diri dulu, kayanya bentar lagi filmnya abis deh", katanya sambil ngeberesin celananya. Akupun merapikan pakean dan rambutku yang acak2an gara diremes2 si om waktu aku emut tadi. Bener aja, gak lama lagi filmpun slesai, lampu dinyalakan. Kita saling berpandangan dan tersenyum.

Diluar dah gelap. "Laper lagi gak Din, kan barusan kerja keras juga". "Mangnya di apartment om gak ada makanan ya". "Paling adanya mi instan, kalo dah laper lagi kita makan dulu aja dikit, baru pulang". "Dina ikut aja deh om". "Cari makan yang enteng aja ya". Kita ke gerai ayam goreng, si om pesen beberapa potong ayam, french fries, salad dan 2 gelas besar soft drink. "Banyak banget om pesennya". "Ya udah makan aja pelan2, ntar juga abis". Kembali kita makan sembari becanda2 ngomongin yang kita lakuin di bioskop tadi. "Din kamu dah pengalaman banget ngemutnya ya". "Kan dah sering latihan ma cowok Dina". "Pantes kamu ahli gini. Kalo cowok kamu diemut gitu suka ngecret dimulut kamu ya". "Iya om, biar kalo maen bisa lama baru dia kluar lagi". "Kamu suka ya kalo maennya lama". "Suka banget om, Dina suka kalo bisa nyampe beberapa kali baru dianya ngecret. Nikmat banget deh kalo bisa gitu. Makanya ronde pertamanya slalu Dina emut sampe dia ngecret dulu dimulut Dina". "Pantes kamu gak ragu untuk nelen peju". "Om si tadi gak mo diemut sampe keluar, padahal dah mo ngecret kan?" "Kan aku dah bilang lebi nikmat kalo ngecretnya didalem memek kamu. Kamu sering ya Din maen ma cowok kamu"."Ya sering lah om, namanya juga satu kos, kalo dah pengen ya maen". "Maennya dikamar kamu ato kamar dia? "Kamar siapa aja, seenaknya". "Trus kamu tau obat anti hamil dari cowok kamu". "Iya om, dia tau dari temennya, makanya dia belinya banyak, buat stok". "Mangnya bisa beli gak pake resep ". "Dia kenal ma apoteknya, makanya dikasi beli gak pake resep juga". Sembari ngobrol gitu akhirnya semua yang dipesen tadi dah habis. "Dah skarang kita pulang, ngelanjutin yang tertunda di bisokop tadi ya sayang". "Ih gombal, pake sayang2 segala". "Mangnya cowok kamu gak panggil kamu sayang". "Ya iyalah". "Kan sekarang aku lagi gantiin cowok kamu, panggilnya yayang deh biar beda dikit", jawabnya sambil tertawa berderai. Aku digandengnya menuju tempat parkir lagi, blanjaan pakeanku dibawakannya. Mesra sekali dia ma aku. Senengnya aku diperlakukan mesra seperti itu. Bener Ayu, baru digandeng ja sensasinya dah beda banget, palagi nanti lanjutannya ya.

Sesampai di apartmentnya, aku kembali digandeng menuju lift yang ada di basement parkiran, dia mijit lantainya, tinggi juga. "Tinggi ya om". "Iya lah, kan biar view nya bagus". Sesampai di lantainya, lift terbuka, aku kembali digandengnya menuju ke apartmenynya. Dia membuka knci pintu. apartmentnya mungil, 2 kamar tidur, ruang tamu merangkap ruang makan dan dapur kering. Ada sofa, meja makan, almari es, dispenser aqua, tv besar dan sound system diatas credenza. Balkonnya kadang berubah fungsi menjadi tempat jemur pakean, kamar mandi yang berubah fungi jadi ruang cuci karena ada mesin cuci disana, menyisakan wcnya saja.
"Mandinya dimana om". "Kan dikamar ada kamar mandi wc lagi satu. Kamu mo mandi dulu?". Masih ada pantri basah yang letaknya tersembunyi dibelakang dapur kering. "Mungil ya om apartmentnya". "Cukuplah buat bujangan kaya aku". "Kok om gak berkeluarga sih". "Aku dah cerai Din, belon punya anak sih". Aku berdiri di balkon, yang kebetulan gak dipake menjemur pakean, cuma ada tempat jemurnya aja. Dia memelukku dari belakang. Dihadapanku terhampar pemandangan kota diwaktu malam, bertaburan sinar lampu, temaram sekali dilihat dari atas. "Om romantis banget ya pemandangannya". Dia gak jawab tapi mencium lembut kudukku, membuat aku menggelinjang. Tangannya mulai meremes pelan ke 2 toketku. "Ooom...", kembali aku melenguh. "Dina mandi dulu ya om, biar om gak kebauan. Ato om mo mandiin Dina", kataku manja. "Yuk kita mandi bareng, pemanasannya dikamar mandi aja ya". Segera kita maasuk ke ruang tengah, trus kekamar tidur yang isinya tempat tidur besar, lemari pakean, meja rias dan separangkat audio visual (TV ukuran tidak sebesar yang di ruang tamu tentunya dan sound system) diatas credenza kecil. Kamar mandinya minimalis, cuma ada shower saja dan wastafel, serta wc.

Kembali dia memelukku dari belakang sembari menciumi kudukku dengan penuh napsu, toketku diremes2nya dengan gemes. Aku menggeserkan pantatku keselangkangannya, menggesek2 kontolnya yang dah keras sekali. Dia membalik badanku dan langsung mencium bibirku. Langsung saja kusambut ciumannya. kubuka mulutku dan dia langsung menyapu langit-langitku, kami berpagutan, saling balas. Sambil menciumnya, tanganku melingkari badannya dan kupeluk dia, sementara dia meremas toketku dari luar tanktopku. Dengan kedua tangannya ia terus meremas kedua toketku dengan penuh nafsu tanpa melepas ciumannya. Aku mendesah tertahan karena merasakan nikmat yang tak terkira. tubuhku dilanda rasa nikmat yang membuat libido ku naik. Remasannya yang kadang cepat dan melambat itu membuat nafsuku makin naik dan tak terkendali. dia melepas ciumannya tapi tidak menghentikan remasannya. Kini aku merapat ke dia sehingga tubuh kami sangat dekat, hal ini membuat dia makin mudah meremas toketku. dia sangat pintar dalam mempermainkan nafsuku, ia meremas toketku dengan keras tapi kemudian melambat, lalu cepat lagi. Nafsuku pun naik turun dan meledak-ledak tak karuan. Aku sangat menikmati remasannya sehingga membuatku mendesah tak karuan.
"Umhh...uhh..uhhh...enak..om...uhhhhh...teruss ..u hh". Desahanku makin membakar nafsunya. Ia melepas semua pakaiannya hingga telanjang. kontolnya sudah menegang pada ukuran maksimalnya.

Ia menyuruhku untuk menyepong kontolnya. Langsung saja kukulum kontolnya yang besar itu. Mula-mula kusapu ujungnya dengan lidahku sambil kukocok pelan dengan tangan kiriku. "ahh..ahh...isep Din," katanya mendesah nikmat. Kumasukkan kontolnya kedalam mulutku lalu kuhisap sehingga pemiliknya merem-melek keenakan. Tak seluruhnya batang itu masuk kedalam mulutku. Dengan tangan kananku, kukocok kontolnya yang tak masuk kedalam mulutku. kuisap kontolnya itu lalu kumaju-mundurkan kontolnya itu kedalam mulutku. ''ah..uh..uhh..enak Din...kamu jago nyepong yah..." dia mendesah keenakan. Terus kuisap batang itu dan kumasukkan kedalam mulutku dan terus kukocok kontolnya yang tak masuk kedalam mulutku. ''ahh..ahh..enak..'' dia terus mendesah menahan nikmatnya disepong. Tampaknya dia sudah akan orgasme, kontolnya berkedut-kedut dalam mulutku, lalu sebuah lenguhan panjang keluar dari mulutnya, tangannya menahan kepalaku sehingga kontolnya masuk lebih dalam lagi, bersamaan dengan itu pejunya menyembur memenuhi mulutku, langsung kutelan pejunya dan kubersihkan kontolnya dari sisa-sisa pejunya. dia menarik kontolnya keluar dari mulutku. "Akhirnya ngecret juga om dimulut Dina, peju om banyak banget deh". "Kamu si nakal, aku jadi gak bisa nahan deh". "Ya gak apa kan om, pasti bentar lagi dah ngaceng lagi kalo ngegarap Dina". mulutku masih belepotan pejunya yang meleleh keluar mulutku saking banyaknya dia ngecret dimulutku, walaupun sebagian besar pejunya dah kutelen.

Si om langsung meremas toketku lagi. Aku mendesah keras. "ahhhh..ahhhhhh..." dia menarik ku ke kamar dan mendorongku ke ranjangnya dan dalam posisi duduk berhadapan dia melumat bibirku sambil meremas toketku. Kayanya lupa deh bahwa kita mo mandi dulu. Libidoku makin tak terkendali dan kubalas tiap ciumannya. Tangan dia menelusup kebalik tanktop ku dan meremas toketku yang terbungkus bh warna putih. dia melepas ciumannya dan melepas tanktop ketatku, tangannya lalu menggapai punggungku dan melepas kaitan bh ku, lalu melempar bh 34C itu, sehingga toket montokku yang putih mulus dengan pentil yang agak merah itu terlihat jelas. Ia langsung membenamkan kepalanya di gunung kembarku.
"ohhh...ohhh..yeahh...umhhh..." aku mendesah menahan nikmat. dia mengenyot toket kananku dan meremas toket kiriku sambil terkadang mencubit pentilnya.
"Ohhh...ohhh...ter..usss...emhhh..ohhhh" aku mendesah lagi. dia makin bernafsu untuk mengenyot toketku, sedangkan tangannya tak berhenti meremas toket ku yang tak dikenyotnya. Setelah puas menyusu toket kananku, ia langsung mengenyot toket kiriku, kenyotannya semakin liar dan remasannya pun makin tak karuan.
"uh..umhhhhhhh....oh...oo..ohhhh....enak..emhh ..te rus" aku mendesah karena kenyotannya yang membuatku merasakan nikmat yang tak terbayangkan. Sambil mengenyot, ia memilin pentilku yang tak dikenyotnya. Setelah 13 menit mengenyot toketku, ia berhenti mengenyot lalu memilin kedua pentilku sehingga libidoku semakin naik dan makin meledak-ledak. Puas bermain dengan toketku, dia langsung melepas celana pendek dan cd yang kupakai sehingga aku dan dia telanjang. Ia langsung merebahkanku di kasurnya. Aku merasa memekku sudah sangat basah. Lalu kurasakan ada 2 jari yang bermain disana dan bergerak maju-mundur.
"oh...ohh..oh..ohh..umhhh...ahh..a..aaaaahhhh. ..." Aku mendesah karena tak tahan setiap diperlakukan seperti itu.

Setelah puas menyodokku dengan jarinya, ia langsung mengarahkan kontolnya. dia menggosok-gosokkan kontolnya pada bibir memekku sehingga aku kelojotan menahan nikmat. "ahh..ahh...ayo om..uhhh.." sambil mendesah aku memegang kontolnya lalu mengarahkannya kedalam memekku. dia langsung menyentakkan kontolnya sehingga kontolnya masuk kedalam memekku. Kakiku kini melingkari pinggulnya. dia yang sudah penuh nafsu itu langsung menggoyangkan pinggulnya, mula-mula pelan. Gesekkan kontolnya didalam memekku membuatku merasa nikmat. "ahh...ahh... ayo om..uhh..genjot..yang..cepet..ahhhh" Mendengar desahanku itu, dia langsung meningkatkan kecepatannya sehingga goyangannya sangat cepat. Terdengar bunyi berdecak setiap kontolnya menusuk memekku. Banyaknya cairan pelumas dalam memekku membuat kontolnya leluasa bergerak.
"ohhhh...ohhhhhhh....oohhhhhhh....e..enak..uhh hh" Aku benar-benar merasa sangat puas. dia terus menggenjotku dengan posisi itu, bahkan goyangan pinggulnya makin lama makin cepat. Seluruh badanku bergetar seirama genjotannya yang cepat. Toketku bergerak naik turun, melihat itu dia makin bernafsu, ia langsung mencaplok toket kiriku dan meremasnya dengan gemas, goyangan pinggulnya juga semakin cepat. "uhh..uh..uhh..uhh..uhhhh..enak..umhh.." genjotannya yang begitu cepat itu membuatku mendesah keenakan. Nafsunya sepertinya juga makin tak terkendali, genjotannya makin cepat sambil terus meremas toket kiriku dengan kasar. Kurasakan kontolnya berkedut-kedut dalam memekku, lalu menyemprotkan pejunya kedalam memekku, dan dia melenguh panjang.

Setelah mendapatkan orgasme pertamanya dia berhenti menggenjotku sebentar. "ohh...enak om..." kataku. dia mengatur nafasnya, aku yang belum puas memegang tangannya dan meletakkannya di toket kananku, aku masih ingin dipuaskan oleh remasannya. dia-pun langsung
meremas toket kananku, dan tangan satunya meremas toket kiriku. Kini, kedua toketku diremasnya dengan sangat gemas. Dapat kurasakan pentilku sudah mengeras karena terus di kenyot, tambah lagi nafsu ku sudah tak terkendali. Setelah kontolnya mengeras lagi dia menghentikan remasannya dan mengganti gaya. Ia rebah di kasur. Aku langsung mengarahkan memekku dan dalam satu hentakan, kontolnya menancap dalam memekku. Kugoyangkan pinggulku. Dalam posisi ini dia mudah meremas toketku. Dia menikmati goyangan pinggulku sehingga ia mendesah-desah keenakan. Tangannya mengelus setiap lekuk tubuhku lalu kedua tangannya berhenti di toketku. Ia mengelus kedua toketku sambil menyibakkan rambutku yang menutupi toketku. Rabaannya membuatku geli. Ia meraba-raba toketku lalu memilin kedua pentilnya sehingga membuatku seperti tersengat listrik. Sambil sedikit medesah aku terus menggoyangkan pinggulku, sedangkan dia masih senang bermain-main dengan kedua pentilku yang sudah mengeras itu, ia mencubit dan memilin-milin pentilku. "ahh..ahh..pentil mu ngemesin sih Din..." katanya. Permainannya pada pentilku membuat nafsuku makin meledak, kugoyangkan terus pinggulku sedangkan dia kini meremasi kedua toketku. Aku merasa aku akan mendapatkan orgasmeku sebentar lagi. Terus kugoyangkan pinggulku dengan cepat, toketku yang terus diremas itu membuatku merasakan nikmat tak terbayangkan, kurasakan pentilku sudah keras dan toketku basah terkena liur dan keringat, tubuhku sudah basah kuyup karena keringat. Kupejamkan mataku sambil terus menggoyangkan pinggulku, terus kugoyangkan lalu "Uhhhhhhhhhhhhh...." Aku mengerang panjang, tubuhku menggelinjang dan cairan kenikmatan membanjiri memekku, aku mendapatkan orgasme pertamaku, lalu dia menyusul beberapa menit kemudian. Tubuhku sangat lemas sehingga tubuhku ambruk, dia menopangku.

Ia menarik kontolnya dari memekku, lalu mengatur posisi doggy style, kedua tanganku bertumpu pada kasurnya, ia langsung menusukkan kontolnya dari belakang tapi tak langsung menggenjotku untuk memberiku kesempatan mengatur nafas, setelah gelombang orgasme ku reda aku langsung memintanya untuk menggenjotku. dia pun langsung menggoyangkan pinggulnya secara perlahan. Dalam posisi ini kedua toketku menggelantung dan seperti biasa, dia langsung meremas toket montok ku sambil terus menggoyangkan pinggulnya, kini dia menggoyangkan pinggulnya dengan cepat, remasannya pun makin cepat.
"ahh...ahhhhh....ahhhhhhh...ahhh." Setelah 16 menit dalam gaya doggy style dia akhirnya melenguh panjang, goyangannya terhenti dan ia menusukan kontolnya lebih dalam, ia meremas toketku kuat-kuat. pejunya kembali memenuhi memekku dan meluber ke selangkanganku. Ia langsung mencabut kontolnya dan beristirahat. Cuma herannya, setelah ngecret barusan kontolnya tetap aja ngaceng dengan kersnya. Hebat banget si om, kuat maennya.

Ia duduk dilantai dan bersandar pada dinding, aku duduk dipangkuannya membelakanginya. Dengan mudah, kontolnya yang basah terkena liurku itu memasuki memekku. Aku menggoyangkan pinggulku, aku sudah sering melihat gaya ini dalam video bokep yang sering kutonton untuk masturbasi. Kugoyangkan tubuhku naik-turun sehingga kontolnya menghujam memekku. si om meraba toketku dari belakang sambil mendesah-desah keenakan. Aku terus menggoyangkan tubuhku naik turun, dia kini memainkan toketku sambil memilin-milin kedua pentilku yang sudah keras sekali itu. "Ahh...ah...ahh.aahh..ahh..ah..ah.." aku mendesah keenakan sambil terus mengoyangkan tubuhku. Aku sudah sangat lelah sehingga goyanganku berhenti. si om langsung menggoyangkan pinggulnya dengan cepat sedangkan tangannya meremasi toketku. "Ohhh...ohhhh..oohhh..enak..terus..uhhh...oohh h" aku mendesah keenakan. Dia terus menggoyangkan pinggulnya dengan cepat sambil menciumi leherku, remasannya pun makin liar. "oooohhhhhhhhh...." aku mendesah panjang tubuhku menggelinjang, rasa nikmat memenuhi tubuhku. Goyangan pinggul nya makin cepat remasannya makin ganas. Ia menggoyangkan pinggulnya sambil meremas toketku dan mencium bibirku kami berpagutan, menumpahkan seluruh nafsu dan hasrat kami. Ciuman itu membuat nafsu ku bangkit lagi dengan cepat, tanpa sadar aku juga menggoyangkan pinggulku. Merasa tenaga dan nafsuku sudah bangkit, dia mengentikan goyangannya. Kini aku menggoyangkan pinggulku dengan cepat. Keringat membasahi tubuhku. Toketku juga sudah sangat basah karena liur bercampur keringat. Dia menghentikan remasannya, tampaknya ia ingin mengistirahatkan tangannya dulu. dia langsung melanjutkan genjotannya, digoyangkannya pinggulnya dengan sangat cepat.
"ahh...ahh..a..aahhh..enak..uh..terus genjot...ohhhh..." aku mendesah menikmati genjotannya. dengan tangan kananku, kuraih tangan kanannya lalu kuletakkannya di toket kanan ku, lalu menyusul tangan kirinya kuletakkan di toket kiriku. Mula-mula ia meraba kedua toketku lalu meremasnya dengan sangat gemas. Sambil meremas dan menciumku dia meningkatkan kecepatannya, goyangan pinggulnya terasa makin cepat, nafasnya juga makin memburu. Dia sepertinya akan mendapatkan orgasmenya. Goyangan pinggulnya makin cepat dan remasannya pun tak pernah berhenti bahkan makin kasar nafasnya pun makin memburu. Aku mencoba menaikkan nafsunya dengan mendesah.
"Ohhh...o..ooooooooohhhhhh....enak om..terus...remes...genjot terus oms...umhhhhh..." Desahanku yang barusan benar-benar membuat nafsunya makin tak terkendali. Sambil mencium bibirku dan meremas toketku, dia tak berhenti menngenjotku, bahkan makin lama makin cepat, kurasakan kontolnya menusuk dalam dan goyangannya makin cepat, remasannya makin keras dan kasar, lalu sebuah lenguhan panjang keluar dari mulutnya, ia mencubit kedua pentilku dengan keras, bersamaan dengan itu, pejunya membanjiri memekku. Setelah itu, ia menarik kontolnya dan berhenti sebentar untuk mengatur nafas.

Aku bangkit dan jalan ke kamar mandi yang ada di kamarnya. "Mau kemana?" tanya nya. "Mandi om" jawabku singkat. Aku masuk kedalam kamar mandi dan membasahi tubuhku dengan shower, tapi tiba-tiba pintu kamar mandi terbuka, dia masuk."Aku juga mau mandi, mendingan bareng aja." katanya. Dia membasahi diri dengan air dari shower yang mengalir deras. Dia mengambil sabun lalu mematikan showernya. "sini,biar aku sabunin. Kamu kan capek..". Ia menggosokkan sabun sampai berbusa lalu mulai menyabuni tubuhku. Dia mulai menyabuni toket kananku, terus toket kiriku. Kemudian tangannya bermain-main pada memekku. "nghhhhh...jangan lagi om, capek..." aku mendesah. Desahanku itu malah membangkitkan lagi nafsunya. Sambil menyabuni toketku, dia meremas-remas toketku. Aku hanya bisa pasrah diperlakukan seperti itu oleh dia. Kurasakan 2 jari maju-mundur menusuk memekku. "eemmmmmhhhh..om..udah...oooooooohhhhhhh" Tampaknya dia berusaha membangkitkan nafsuku dengan memilin pentilku atau meremas toketku. Gerakkan jari makin cepat, dengan cepat jari itu keluar-masuk memekku. "oh...ohhh...ohhh..ooooohhhh...." Aku mendesah. Dia menyalakan shower kembali lalu membersihkan tubuhku dari sisa sabun. Aku berharap dia akan menyudahi permainannya. Tapi, dia malah ingin dipuaskan lagi, aku hanya bisa berharap agar tidak pingsan saat dia menyetubuhiku nanti. "Om, kuat amat sih, gak puas2 ngentotin Dina, Dina dah lemes banget om". Tapi dia gak perduli, kulihat kontol besarnya dah ngaceng kembali dengan perkasanya. Luar biasa staminanya, gak puas2 dan bisa ngaceng dengan cepat setelah ngecretin peju dimemekku.

Dia menyuruh aku nungging berpegangan di wastafel. memekku yang masih penuh cairan itu membuat batang nya mudah menerobos memekku. Dia tau tubuhku sudah lemas. Didalam kamar mandi pun aku harus melayaninya. Dia mulai menggoyangkan pinggulnya sehingga kontolnya mulai menghujam memekku. Tusukkan kontolnya membuat aku seakan merasa tersengat listrik. Digoyangkannya pinggulnya dengan cepat.
"ahh...ahhhh....ahhh...om...ahhhhhh.... " aku tak bisa berhenti mendesah ketika kontolnya menggesek-gesek dinding memekku yang rapat itu. Dia menggoyangkan pinggulnya dengan cepat, kontraksi dinding memekku membuat kontolnya terjepit didalam memekku sehingga membuatnya merasa nikmat.
"eeennngggghhh...om...abis..ini..udahan...du.. lu.ya...o..oooohhhhhh"
Aku benar-benar merasa lemas bercampur nikmat. Sambil menggenjotku, dia kini meremas kedua toketku dengan gemas. Tanpa kusadari, nafsuku sudah naik lagi, aku menggoyangkan pinggulku juga. Kali ini dia yang diam dan aku mulai menggerakkan tubuhku maju mundur mengocok kontolnya yang menancap erat dimemekku. kontolnya pun dapat keluar-masuk dengan mudah. Aku merasakan aku akan mendapatkan orgasmeku lagi, kupacu gerakkan ku makin cepat. dia sepertinya juga akan mendapat orgasmenya sebentar lagi nafasnya makin memburu dan mulutnya meracau tak jelas. Terus kupacu gerakkanku, dia juga menggoyangkan pinggulnya agar kontolnya menusuk lebih dalam. Terus kupacu makin cepat, lalu aku kembali merasakan sensasi nikmat menjalar keseluruh tubuhku. dia juga sudah mendapat orgasmenya, dia melenguh panjang sambil menancapkan kontolnya lebih dalam. dia mengecretkan pejunya kembali dimemekku. Aku merasa sangat lemas kucoba mengatur nafasku yang tersengal-sengal. "Din, nikmat banget deh maen ama kamu, memek kamu empotannya hebat banget, makasih ya". "Nikmat sih om, cuma Dina lemes banget, abis om gak udah2 maennya, kuat banget si om maennya". "Ya udah, kita tidur aja ya". Setelah membersihkan diri, kami berdua langsung rebah di ranjang dan tak lama lagi aku pulas, terlelap karena lemes tetapi nikmat buanget deh.

Aku bangun, dah siang, mentari dah tinggi. Kulihat si om juga dah bangun, dia tersenyum melihatku. "Din, baru bangun aja kamu dah napsuin. aku jadi pengen mengulangi lagi nih. Kamu gak usah sekolah ya hari ini". "Dina laper om, makan dulu ya". "Ya sayangku". Dia bangkit dari ranjang, meninggalkanku tergolek telanjang. Lama juga dia menghilang, aku sampe ketiduran lagi. Aku terbangun ketika bibirku ada yang ngecup. "Sayang, aku dah nyiapin sarapan buat kamu, makan yuk, katanya laper". Aku ditariknya bangun, dan diajaknya ke meja makan. Di meja makan sudah ada beberapa lembar roti panggang dan juga telor mata sapi, serta ada 2 cangkir susu coklat panas. "Suka susu coklat kan". Aku menggangguk, "padahal kamu dah punya susu besar ya", katanya sambil tersenyum. Tangannya memlintir pentilku sebentar. "Om, Dina makan dulu ya". "Enak gak semalem Din?" "Bukannya enak lagi om, nikmat banget. memek Dina sesek deh rasanya kemasukan batang om, gede amat lagi. Palagi kalo ditancepin semua, mentok rasanya saking panjangnya. Dina mau lagi dong om kapan2". "Bisa diatur, aku juga nikmat banget maen ma kamu.
Baru sekali ini aku ngerasain memek abege seperet dan sekeset memek kamu. Cengkeraman memek kamu ke kontol aku terasa banget deh". Sehabis makan, dia menarik aku ke ranjang lagi. Dia merebahkan badannya diaranjang. Kunaiki dia dan langsung kuarahkan kontolnya kedalam memekku. Cairan pelumas memekku membuat kontolnya mudah menerobos memekku. "wah..masih belum puas juga ya, Din?" katanya sambil tersenyum puas. "Om kan juga masih pengen maen ma Dina kan". Kugoyangkan pinggulku. Kuraih kedua tangannya lagi lalu meletakkannya pada kedua toketku. "o..Belum puas diremes ya?" katanya lagi. "oh..ohh..i..iya..remesin om..." kataku dengan nafas memburu. Dia pun langsung meremas kedua toketku pelan-pelan. Aku suka dengan posisi ini karena lelaki yang kulayani bisa meremas toketku dengan mudah. Aku menggoyangkan pinggulku dengan cepat, sementara dia meremas toketku pelan, tampaknya dia tau aku suka kalo toketku diremas, jadi dia mempermainkan nafsuku dengan meremas toketku pelan-pelan. Nafsuku semakin naik tak terkendali. Kugoyangkan pinggulku dengan kecepatan tinggi sambil terus mendesah keenakan. Perlahan-lahan remasannya makin cepat, aku yang sudah dikuasai birahi ini makin mempercepat goyangan pinggulku dan mendesah tak karuan, ari seperti terpengaruh dengan goyanganku, remasannya makin kasar. "oh..oh...ohh...ohh..ohh..oh..oh.." aku mendesah keenakan sambil terus kupacu goyanganku. dia sangat menikmati pelayananku ini, terlihat dari desahannya yang menahan nikmat itu, kini dia tampaknya sudah puas meremas toketku dan kali ini ia memilin kedua pentilku sehingga nafsuku naik turun dan badanku seperti tersengat listrik setiap dia memilin pentilku yang sudah keras itu. Aku yang sudah 16 menit dalam posisi itu merasa akan mendapatkan orgasmeku sebentar lagi, terus kupacu goyanganku lebih cepat, dia pun sepertinya sama, kontraksi antara dinding memekku dengan kontolnya membuatnya keenakan, dia juga sesekali menggerakkan pinggulnya agar kontolnya bisa lebih menusuk memekku. Kupacu terus goyanganku sedangkan dia yang sudah dekat orgasme itu juga ikut menggerakkan pinggulnya. "ah...ah..terus Din..." dia mendesah keenakan.
"uhh...uhhhh...om...Dina...udah...ahhhhhhhhhh. ... " Aku mendesah panjang,
sensasi nikmat mengalir keseluruh tubuhku, aku sangat kelelahan setelah semalem melayani nafsunya dalam waktu yang lama, walaupun sudah keselang tidur yang nyenyak. tiba-tiba aku merasa tubuhku seperti tersengat listik, dia mencubit keras-keras kedua pentilku sambil melenguh panjang, dan lagi-lagi cairan peju memenuhi memekku. dia menopang tubuhku yang sudah lemas itu lalu menarik kontolnya dari memekku.

Seperti kemaren, walaupun dah ngecret tapi kontolnya masi keras sekali seperti tiang baja. Aku pikir dia sudah puas dan ingin istirahat tapi di malah ingin mencoba gaya lain. "Din, kita ganti gaya" katanya. Dia mengatur posisi doggy style lagi. Aku sudah sangat lemas masih harus melayaninya dalam posisi doggy sytle yang melelahkan itu. Karena ingin cepat selesai kuturuti saja keinginannya. Tangan dan kakiku bertumpu di kasur. Dia langsung menerobos memekku dari belakang. Tak seperti dia yang memberiku kesempatan bernafas, ari langsung menggenjotku dengan cepat, banyaknya cairan pelumas dan peju dalam memekku membuat kontolnya gampang bergerak. Goyangan pinggulnya yang sangat cepat itu menyebabkan bunyi berdecak setiap kontolnya menghujam memekku. Tampaknya dia sangat menyukai memekku. Sambil menggoyangkan pinggulnya dengan cepat, tangannya menelusuri setiap lekuk tubuhku. Dari leher, ia mengelus pundakku, dada, pinggang, pinggulku, lalu dia meraba-raba kedua toketku yang menggelantung itu. Dia tidak meremas toketku, tapi hanya merabanya saja. "ahhhhhh......." aku mendesah kencang karena tiba-tiba dia mencubit pentilku kuat-kuat. "ah...pelan..pelan dong om kalo nyubit..." kataku. "hehehe...sorry Din..abis ngegemesin sih.." balasnya sambil terus menggenjot dan memilin-milin kedua pentilku. Dia tampaknya tak ingin cepat-cepat orgasme, dia memelankan goyangannya. dia terus memaju-mundurkan pinggulnya menusuk memekku. Goyangannya perlahan-lahan makin cepat. "Ah..Din...dah mau keluar nih..uhhhhhh". Dia makin meningkatkan kecepatannya, nafasnya makin memburu dan meracau tak jelas, kurasa dia akan segera mendapatkan orgasmenya. Sambil terus menggenjotku, kedua tangannya kini meremas kedua toketku dengan penuh nafsu. Nafsuku seakan-akan meledak lagi, rasa lemas yang kurasakan hilang dan kini kurasakan rasa puas yang seperti akan meledak. Dia mempercepat goyangannya lagi hingga tubuhku bergetar kencang, dia juga meremas toketku kuat-kuat lalu sebuah lenguhan panjang terdengar dari mulutnya. Dapat kurasakan cairan hangat mengisi memekku, belum selesai gelombang orgasmenya, aku menyusulnya tak lama kemudian. "a..aaaaahhhhhhhh...." Aku mendesah panjang dan seluruh tubuhku merasakan gelombang nikmat. Setelah orgasmenya selesai, dia langsung menarik kontolnya, dia terlihat sangat puas. Aku juga merasakan kepuasan yang tak terlukiskan. Dia beristirahat dan mengatur nafasnya. Tubuhku sudah sangat basah terkena keringat, aroma peju yang menyengat juga tercium dari tubuhku. Sungguh pagi yang melelahkan tapi nikmat skalee.

0 comments:

Poskan Komentar

 

©2009 Cerita Sex | by TNB